Selasa, 18 November 2014

LBT#35 BIKA AMBON



Bimillahhhh.....

Alhamdulillah setor juga PR Bika Ambonnya, soalnya terancam bolos lagi ga ngumpulin PR hehehehehe.... Maaf bu host akhir-akhir ini agak bandel nih suka bolos, aduhhhhh udah bolos berapa kali ya saiyahhhhh..... yang pasti ga nyampe 5 kali *kalau ga salah hitung, ngitungnya nanti ajah hihihihihi

Hhhhhmmmm bika ambon salah satu jajanan tradisional kesukaanku, makanya dibela-belain bikin walopun semangat bakingnya masih tersimpan di kardus alias baking blue hehehehe.... mana minggu-minggu ini banyak dinas luar negeri *halahhhhhh

Pengennya nyoba bikin bika ambon yang klasik tapi apa daya air kelapa nya keburu asam ga bisa dipakai, akhirnya saya putuskan bikin yang simple aja yang bahannya tersedia di rumah. Akhirnya menemukan resep dari tabloid Saji yang mengulas tentang bika ambon coklat keju. Tapi saya ga pake keju jadi cuma pakai coklat sajah.

Nahhhhhh.... masalah timbul, ternyata cetakan kue lumpur saya masih semedi di kardus dan males mau bongkar kardus, takut keburu mood nya hilang. Setelah muter-muter di dapur nemunya cetakan poffertjes yang habis dipakai buat bikin takoyaki. Yo wis pake yang ada aja, makanya bika ambonku ga umum banget khan bentuknya? Aaaahhhh yang penting serat-serat bika ambonnya dapat.... *menghibur diri sendiri
Hari berikutnya nitip suami minta tolong beliin air kelapa sama kelapa parut di pasar, kebetulan suami mau lari pagi dan pulangnya lewat pasar. Kata suami emang bika ambon yang kemarin gagal? Saiyah bilang gaaaaa.... cuma pengen bikin yang klasik tapi pas udah ada bahannya tiba-tiba mood pergi lagi dan belum kembali. Jadi diputuskan bika ambon coklat yang saya setorkan karena sudah tanggal 18 nihhhhh.....

BIKA AMBON COKLAT
Sumber: Tabloid Saji Edisi 310

Bahan:
75 gram Tepung terigu protein rendah
1 bungkus Ragi instan
100 ml air
250 ml santan dari 1/4 butir Kelapa
250 gram Gula pasir
1/2 sdt Garam
150 gram Tepung kanji
15 gram Cokelat bubuk
1/2 sdt Soda kue
6 butir Telur

Cara membuat:
1. Aduk rata terigu dan ragi. Tuang air sedikit-sedikit sambil diaduk rata. Diamkan 15 menit.
2. Rebus santan, gula pasir, dan garam sambil diaduk sampai mendidih. Biarkan hangat.
3. Ayak tepung kanji, coklat dan soda kue. Masukkan biang. Uleni rata.
4. Tambahkan telur satu per satu sambil dikeplok-keplok 20 menit.
5. Tuang rebusan santan hangat sedikit-sedikit sambil dikeplok-keplok 20 menit. Diamkan 2 jam.
6. Tuang di dalam cetakan poffertjes yang sudah dipanaskan. Biarkan sampai mengembang. Kecilkan api. biarkan sampai 3/4 matang dan tutup, biarkan matang.

Tips:
1. Taruh ganjal di antara api dan cetakan supaya kulit bika ambon tidak tebal, hangus dan keras. Ganjal bisa terbuat dari saringan tepung berdinding yang dudah tidak dipakai lagi. Gunting kawatnya.
2. Untuk kloter pemanggangan pertama atau kloter kedua dan ketiga, adonan dituang hingga 3/4 tinggi cetakan. Tetapi untuk kloter berikutnya adonan cukup dituang hingga setengah tinggi adonan.

Note:
*Resep yang saya tulis hanya 1/4 resep dari yang ada di tabloid


Di tempat baru masih belum dapat tempat yang pas/sreg buat menggelar studio odong-odong jadi ala kadarnya ajah fotonya.... *emang selama ini fotonya bagus? pede banget yacchhhhh hihihihihihi....

Selamat menikmati bika ambon coklatnya yaaaa..... yang bentuknya terlalu kreatif sampe si papap nanyain ini yg bulet-bulet apaan? kok bika ambon begini? tapi enak kok..... hehehehehehe

Salam LBT



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...